Kemenhub Siapkan Dana PSO Kereta Api Rp2,5 T di 2023

Kemenhub Siapkan Dana PSO Kereta Api Rp2,5 T di 2023

Sedang Trending 4 minggu yang lalu

tim | CNN Indonesia

Jumat, 30 Des 2022 19:07 WIB

Bagikan :  

Kementerian Perhubungan mengalokasikan anggaran kewajiban pelayanan publik atau PSO sebesar Rp2,5 triliun untuk kereta api perintis di 2023. Kementerian Perhubungan mengalokasikan anggaran kewajiban pelayanan publik atau PSO sebesar Rp2,5 triliun untuk kereta api perintis di 2023. (CNN Indonesia/Farida).

Jakarta, CNN Indonesia --

Kementerian Perhubungan mengalokasikan anggaran kewajiban pelayanan publik atau nationalist work work (PSO) sebesar Rp2,5 triliun untuk kereta api perintis di 2023.

Anggaran ini diberikan Kemenhub ke PT Kereta Api Indonesia (Persero) melalui penandatanganan kontrak perjanjian antar keduanya di Kantor Kemenhub, Jumat (30/12).

"Penugasan pemerintah ini dimulai sejak 1 Januari 2023 hingga 30 Desember 2023 dengan nilai kontrak sebesar Rp2,54 triliun," ujar Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Kereta Api Djarot Tri Wardhono dalam penandatanganan kerja, Jumat (30/12).

Penyelenggaraan PSO dalam kontrak 2023 ini terdiri dari beberapa jenis lintasan kereta. Pertama, kereta api jarak jauh dengan empat lintas pelayanan dengan people measurement penumpang sebesar 3.493.598 penumpang dalam satu tahun.

Kedua, kereta api ekonomi jarak sedang untuk sembilan lintas pelayanan dengan measurement sebesar 5.081.089 penumpang dalam satu tahun.

Ketiga, kereta api ekonomi jarak dekat atau kereta api lokal sebanyak 26 lintas dengan measurement sebesar 28.995.408 penumpang dalam satu tahun.

Keempat, kereta api rel diesel (KRD) ekonomi terdapat 13 lintas pelayanan dengan measurement 4.032.153 penumpang dalam satu tahun.

Kelima, kereta api ekonomi lebaran terdapat empat lintas pelayanan dengan measurement 122.650 juta penumpang dalam satu tahun.

Keenam, kereta api rel listrik Jabodetabek dengan measurement 230.804.101 penumpang dalam satu tahun dan KRL Yogyakarta dengan measurement 4.401.414 penumpang dalam satu tahun.

Selain itu, pemerintah juga menetapkan nilai kontrak penyelenggara subsidi perintis sebesar Rp124,75 miliar untuk lima lintas pelayanan.

Pertama, kereta api perintis Cut Meutia-Kutablang dengan panjang 21,5 km dengan nilai kontrak Rp18,83 ribu dengan frekuensi delapan kereta per hari.

Kedua, kereta perintis Lembah Anai dengan lintas pelayanan Bandara Internasional Minangkabau-Kayutanam sepanjang 38 km dengan nilai kontrak Rp14,4 miliar dengan frekuensi tetap yaitu enam kali per hari.

Ketiga, kereta perintis LRT Sumatera Selatan dengan lintas pelayanan bandara DJKA sepanjang 23 km, dengan nilai kontrak Rp76,53 miliar dengan frekuensi 88 kereta setiap hari.

Keempat, kereta perintis Batara Kresna dengan lintas pelayanan Purwosari-Wonogiri sepanjang 36,7 km dengan nilai kontrak Rp8,36 miliar dengan frekuensi tetap 4 kereta api per hari. Kelima, kereta perintis Datuk Belambangan dengan lintas pelayanan Tegal-Tebing Tinggi-Lalang sepanjang 35,5 km dengan nilai kontrak Rp8,50 miliar dengan frekuensi dua kereta api per hari.

"Dengan ditandatangani kontrak ini diharapkan masyarakat dapat menggunakan transportasi perkeretaapian yang aman, nyaman dan terjangkau, serta menunjang pemerataan serta pertumbuhan ekonomi dan stabilitas pembangunan nasional," pungkasnya.

[Gambas:Video CNN]

(ldy/dzu)

Bagikan :  

Selengkapnya
Sumber Berita Terbaru - Trending 2023
Berita Terbaru - Trending 2023
Atas